Kata "disk defrag" biasanya digunakan untuk merujuk pada tools yang terdapat pada Microsoft Windows yang disebut Disk Defragmenter . Hal ini dirancang untuk memecahkan masalah yang terjadi karena cara hard disk menyimpan data.
Beberapa fakta tentang hard disk:
  • Hard disk Menyimpan data dalam potongan yang disebut sektor . Jika Anda membayangkan permukaan disk dibagi menjadi cincin (seperti lingkaran pada potongan balok pohon), dan kemudian membayangkan potongannya masing-masing dibagi menjadi irisan-irisan, sektor adalah salah satu irisan dalam ring tersebut. Setiap sektor memiliki jumlah data yang tetap, seperti 512 byte.
  • Hard disk memiliki lengan kecil yang dapat berpindah dari cincin ke cincin pada permukaan disk. Untuk mencapai sektor tertentu, hard disk menggerakkan lengannya ke ring yang dituju dan menunggu sampai sektornya mengarah ke posisi lengannya.
  • Hard disk ymembutuhkan waktu untuk menggerakkan lengannya dan untuk pergerakkan sektor ke posisinya, yang jika data yang tersimpan terbagi di berbagai ring dan sektor yang berbeda, yg bisa menyebabkan lambatnya proses kerja hard disk. 
Karena fakta nomor 3 tersebut, dibutuhkan cara untuk meminimalkan gerakan lengan sebanyak mungkin, dan agar data yang tersimpan di segmen berurutan pada disk.
Jadi mari kita bayangkan bahwa Anda menginstal aplikasi baru ke hard disk kosong. Karena disk kosong, komputer dapat menyimpan file-file aplikasi ke dalam sektor-sektor yang berurutan pada cincin berurutan. 
Ketika Anda menggunakan disk, kemudian Anda menghapus file untuk mengosongkan ruang. File-file yang Anda hapus akan tersebar di seluruh permukaan disk. Dan ketika Anda memuat aplikasi baru atau file besar ke disk, maka akan disimpan dalam ratusan atau ribuan ruang kosong yang tersebar. Jadi, setelah itu ketika komputer mencoba untuk memuat potongan yang tersebar, lengan disk harus bergerak di seluruh permukaan yang dibutuhkannnya yang menyebabkan lamanya proses kerja hard disk.

Ide di balik Defragmenter disk untuk memindahkan semua file sehingga setiap file disimpan pada sektor yang berurutan pada cincin berurutan dalam disk. Selain itu, Defragmenter yang baik juga dapat mencoba untuk mengoptimalkan sesuatu yang lebih, misalnya dengan menempatkan semua aplikasi "dekat" dengan sistem operasi pada disk untuk meminimalkan gerakan ketika beban aplikasi. Ketika dilakukan baik pada disk yang lebih tua, defragmenting secara signifikan dapat meningkatkan kecepatan loading file. Pada disk baru yang belum pernah mengisi atau memiliki sejumlah besar penghapusan file, maka, hampir  tidak ada efek karena semuanya sudah disimpan secara berurutan.

Seperti yang Anda bayangkan, proses indivdually mengambil dan memindahkan ribuan file pada hard disk yang relatif lambat tidak proses cepat - biasanya membutuhkan jam. 

Untuk menjalankan Defragmenter dengan benar, pastikan Anda tidak memiliki aplikasi yang sedang berjalan. Tekan (Ctrl + Alt + Del) untuk melihat aplikasi yang sedang berjalan. Lihat juga aplikasi yang berjalan dalam system tray, termasuk Anti Virus. Menonaktifkan screen saver juga diperlukan. Defragmenter akan gagal untuk tetap berjalan jika sistem anda terus-menerus mengakses beberapa aplikasi lain.

Defragmenter membutuhkan waktu yang cukup lama, jadi mulailah menDefragmenter disk sebelum pergi keluar atau di akhir hari, sebelum tidur.

Loading comments...
Discover
Misc