Jika kamu berburu laptop high-end atau pendingin CPU / GPU keluaran 2015 ke atas, mungkin kamu perlu memperhatikan bahwa banyak produk baru yang beredar di pasaran memamerkan istilah istilah "Vapor Chamber" atau Ruang uap" sebagai salah satu metode penjualan. Kata ini menjelaskan metode pendinginan yang menggunakan pipa panas selangkah lebih maju dan menggabungkan keduanya atau menggantikannya sepenuhnya untuk melipatgandakan kekuatan pendinginan. Untuk memahami sepenuhnya bagaimana dan mengapa ini dapat terjadi, pertama-tama kita perlu memahami cara kerja ruang uap dan keuntungan apa yang mereka bawa ke PC.
Alasan mengapa CPU pada perangkat yang sedang kita gunakan ini tidak mengalami kehancuran atau meledak adalah karena keajaiban transfer panas. Transistor pada CPU menghasilkan muatan panas, dan panas itu harus pindah ke suatu tempat. Jika itu semua tetap di satu tempat, maka itu akan terakumulasi dan membuat chip mengalami kegagalan. Pendingin CPU memanfaatkan konduktivitas termal untuk mengusir panas dari chip secepat mungkin. Ini biasanya dilakukan oleh serangkaian struktur logam dengan cairan di dalamnya bekerja bersama dengan kipas yang meniupkan panas yang mereka kumpulkan.
Ada dua cara umum untuk menghilangkan panas dari CPU. Kita dapat menggunakan model pipa panas yang lebih konvensional atau memilih model ruang uap yang lebih mewah. Pipa panas bekerja dengan cairan atau liquid yang terdapat di dalam ruang pipanya yang menguap ketika mengumpulkan panas yang cukup. Uap naik memindahkan panas dari CPU dan kemudian mengembun kembali menjadi cairan di mana ia disalurkan kembali ke bagian bawah menggunakan kapilaritas.


Ruang uap atau vapor Chamber bergantung pada konsep yang hampir sama, tetapi mereka memiliki pendekatan yang berbeda terutama pada desain. Daripada menggunakan pipa secara terpisah, ruang uap menggunakan seluruh tubuhnya untuk mendinginkan CPU. Strukturnya yang datar memungkinkan panas dipindahkan secara merata melalui ruang yang sangat kecil. Ini menguntungkan dalam situasi di mana kita menggunakan performa perangkat besar-besaran dari CPU yang dijejalkan ke dalam struktur kecil seperti laptop. Ruang uap jauh lebih efisien, menyerap hingga 2.000 Watt panas di area seluas sekitar empat sentimeter persegi. Kita bisa mengibaratkan Vapor Chamber sebagai pipa panas yang datar.

Pada perangkat mobile seperti Laptop memberikan suatu tantangan tersendiri karena ruangnya yang terbatas kepada pengembang perangkat keras. Apa pun yang dapat menghemat ruang sekaligus meningkatkan efisiensi transfer thermal membuat pekerjaan mereka lebih mudah. Maka itu jika kita membuka untuk melihat isi dalam laptop maka kita akan menemukan lebih banyak ruang yang digunakan oleh pipa panas ketimbang peralatan lain.

Referensi:
- What is Vapor Chamber Cooling System
- Heat Pipes VS Vapor Chambers
Loading comments...
Discover
Misc