Kertas terdapat dimana mana, di buku, koran, karton, dll. Sering kali kita menemukan buku yang sudah lama kita miliki, yang tadinya kertasnya berwarna putih dan kita mendapatinya berwarna kekuningan.

Kertas terbuat dari kayu, yang umumnya terbuat dari selulosa putih. Kayu juga memiliki banyak zat gelap di dalamnya yang disebut lignin, yang juga berakhir di kertas bersama dengan selulosa. Paparan lignin ke udara dan sinar matahari adalah apa yang mengubah kertas menjadi kuning.

Lignin membuat kayu kaku dan pepohonan berdiri tegak. Kita bisa mengatakan itu bertindak sebagai perekat untuk mengikat serat selulosa. Ini adalah polimer, zat yang dibentuk oleh penggabungan molekul sederhana ke dalam molekul raksasa yang bertindak berbeda dari molekul yang lebih kecil. Dr. Hou-Min Chang, seorang profesor ilmu kayu dan kertas di Universitas Negeri N.C di Raleigh, N.C., membandingkan lignin dengan beton yang digunakan dalam bangunan, dengan selulosa sebagai rangka baja. Tanpa lignin, kata Chang, sebatang pohon hanya bisa tumbuh sekitar2 meter. Lignin juga membantu melindungi kayu dari hama dan kerusakan lainnya.


Kertas koran, yang harus diproduksi se-ekonomi mungkin, memiliki lebih banyak lignin di dalamnya daripada kertas-kertas yang lebih halus. Pada saat akan di produksi, kayu yang akan berubah menjadi kertas koran akan digiling, itu berarti mencakup lignin dan semua bagian yang terkandung dalam kayu tersebut.

Produsen kertas memanfaatkan manfaat lignin dalam beberapa jenis kertas. Kertas coklat gelap yang biasa digunakan dalam kardus memiliki struktur yang kaku dan kuat karena mereka memiliki lebih banyak lignin di dalamnya, dan karena jenis kertas tersebut tidak diperlakukan pemutihan dengan bahan kimia.

Untuk membuat kertas putih halus, pabrik menempatkan kayu melalui proses pelarut kimia, yang memisahkan dan membuang lignin. Selulosa murni berwarna putih, dan kertas yang dibuat darinya akan menjadi putih dan akan tahan menguning.

Lignin akhirnya berubah menjadi kertas kuning karena oksidasi. Artinya, molekul lignin, ketika terkena oksigen di udara, mulai berubah dan menjadi kurang stabil. Lignin akan menyerap lebih banyak cahaya, menghasilkan warna yang lebih gelap. Chang mengatakan bahwa jika kertas  disimpan sepenuhnya dari sinar matahari dan udara, itu akan tetap putih. Setelah hanya beberapa jam sinar matahari dan oksigen, bagaimanapun, akan mulai berubah warna.

Referensi:
Loading comments...
Random Post
Misc